Ming. Nov 29th, 2020

NTT Bangkit

Media Promosi Pariwisata,Bisnis dan Investasi NTT

Setelah Coklat NTT di Paris, Tenun Ikat NTT Kini Dikagumi Ibu Negara Ekuador

2 min read

Ibu Negara Ekuador Madame Rocio de Marino mengunjungi stan Indonesia untuk melihat secara langsung keterampilan perajin asal NTT (image: antaranews.com).

EKUADOR, NTTBANGKIT.com – Pada masa kepemimpinan Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, berbegai produk kearifan lokal semakin menemukan tempat di dunia internasional. Salah satunya adalah cokelat NTT yang diminati di Paris.

Kepada nttbangkit.com, Gubernur Laiskodat pernah mengatakan bahwa pihaknya tengah berusaha agar produk-produk asli NTT bisa go internasional. Bila NTT bisa menjadi eksportir produk lokal, maka ekonomi NTT akan bertumbuh dengan lebih cepat.

Selain coklat NTT yang diminati oleh dunia internasional, rupanya kain tenun asli NTT pun memiliki daya tarik tersendiri hingga mampu memincut Ibu negara, Madame Rocio de Morino.

Julie Laiskodat mengenakan tenun ikat NTT di Ekuador

Kehadiran pengrajin tenun ikat asal NTT dalam pameran berskala internasional di Quito, ibukota Ekuador tersebut menunjukkan bahwa tenun ikat NTT memiliki potensi ekonomi yang luar biasa.

Dalam pameran yang berlangsung di Ekuador, NTT mengikutsertakan empat penenun yaitu satu penenun dari Kabupaten Flores Timur, satu dari Sikka serta dua orang dari Boti, Kabupaten Timor Tengah Selatan.

Ibu Negara Ekuador mengunjungi stan Indonesia untuk melihat secara langsung keterampilan perajin asal NTT dalam menenun tenun ikat tradisional, kata Kepala Biro Humas dan Protokol, Setda Nusa Tenggara Timur, Marius Jelamu.

Ibu negara Ekuador Madame Rocio de Marino didampingi Ketua Dekranasda NTT, Julie Sutrisno Laiskodat sempat melihat secara langsung bagaimana perajin asal NTT menenun tenun ikat tradisional dalam pameran yang diikuti berbagai negara itu.

Madame Rocio de Marino menyatakan kekagumannya atas tenun ikat NTT yang pewarnaannya menggunakan bahan alami yaitu akar-akar pohon dan memiliki mutu yang tinggi.

“Suatu kehormatan yang luar biasa di mana ibu negara Ekuador datang mengunjungi stan pameran Indonesia hanya untuk melihat bagaimana ibu-ibu dari NTT menenun kain tenun ikat tradisional,” kata Jelamu seperti dilansir dari antaranews.com, Senin (4/11/2019).

Jelamu juga mengatakan bahwa pemerintah Indonesia juga ikut mengambil bagian dengan mengikutsertakan pengrajin tenun ikat asal NTT dalam pameran tenun dan kerajinan rakyat se-Amerika Selatan yang berlangsung di Ekuador tersebut.

Kenakan kain tenun ikat NTT, Julie Laiskodat ajak kaum muda NTT jangan malu menggunakan kain tenun

Jelamu juga mengatakan bahwa selama kegiatan pameran berlangsung, banyak pengunjung dari berbagai negara datang mengunjungi stan NTT untuk melihat berbagai aneka tenun ikat karya pengrajin asal provinsi berbasis kepulauan di wilayah paling selatan Indonesia tersebut.

“Masyarakat Ekuador juga memiliki budaya menenun, bahkan 400 tahun silam masyarakat Ekuador belajar menenun tenun ikat dari nenek moyang di NTT,” tutur Jelamu.

Readiktur nttbangkit.com sempat menghimpin pernyataan Julie Laiskodat yang mengajak anak-anak muda NTT untuk tidak malu menggunakan kain tenun NTT.

“Untuk melestarikan kain tenun NTT, kita harus mencintainya terlebih dahulu. Khusus untuk generasi muda NTT, cintailah tenun ikat kita dengan cara menggunakannya. Jangan malu kenakan kain tenun,” kata Julie yang adalah Istri Gubernur NTT Viktor Laiskodat. (*)

Penulis: Emild Kadju

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © 2019 NTTBANGKIT.

Tentang Kami   |   Tim Redaksi