Kam. Okt 21st, 2021

NTT Bangkit

Media Promosi Pariwisata,Bisnis dan Investasi NTT

Jadi Destinasi Wisata Unggulan, Wagub Nae Soi Tegaskan Labuan Bajo Harus Aman

2 min read

Wakil Gubernur NTT, Drs. Josep A. Nae Soi, MM (NTTpembaharuan)

Wakil Gubernur (Wagub) Nusa Tenggara Timur (NTT), Drs.Josef Nae Soi.MM, mengatakan, aspek penunjang keamanan dan keselamatan di destinasi wisata Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat perlu terus dibenahi karena daerah wisata unggulan itu harus menjadi destinasi yang aman bagi setiap pengunjung.

“Sebagai destinasi wisata super premium Labuan Bajo harus mampu menjadi destinasi yang aman dan nyaman bagi siapa saja yang datang berwisata ke daerah ini,” katanya dalam keterangan yang diterima di Kupang, beberapa waktu lalu, seperti dilansir Antaranews.com.

Josef Nae Soi juga mengatakan telah menegaskan hal ini saat mempimpin rapat koordinasi di Labuan Bajo pada Senin (2/11) terkait persiapan masyarakat dalam rangka kegiatan simulasi keamanan yang akan digelar di Labuan Bajo pada 12 November 2020.

Menurut dia, Labuan Bajo sebagai daerah wisata super premium dengan destinasi wisata Taman Nasional Komodo yang sudah mendunia harus mempersiapkan aspek keamanan dan kenyamanan secara optimal.

Untuk itu, kegiatan simulasi keamanan dan keselamatan yang akan digelar ini sangat penting karena merupakan uji coba yang pertama dan hasilnya akan diterapkan di seluruh daerah wisata super premium lainnya di Indonesia.

“Sebagai destinasi wisata super premium tentu tuntutan utamanya adalah aspek keamanan dan keselamatan. Bayangkan jika kita tidak mempersiapkan diri maka akan berakibat lebih fatal,” katanya.

“Karena itu saya berkepentingan untuk langsung ke Labuan Bajo untuk melakukan rapat bukan hanya sekedar koordinasi tapi rapat kolaborasi dalam upaya mewujudkan destinasi yang aman dan nyaman,” katanya menambahkan.

Lebih lanjut, Josef Nae Soi mengatakan, pemerintah provinsi dan kabupaten sudah mulai melakukan berbagai persiapan dalam rangka menyambut kegiatan simulasi keamanan dan keselamatan di Labuan Bajo.

Ia menyebutkan salah satunya berkaitan dengan mempersiapkan tanda-tanda mitigasi bencana yang memenuhi standar internasional dan minimal tertulis dalam enam bahasa internasional serta dibutuhkan juga sumber daya manusia yang cerdas dan memiliki kompetensi.

“Kita juga akan merumuskan secara jelas apa yang dipersiapkan oleh pemerintah provinsi dan Kabupaten Manggarai Barat serta apa yang dilakukan pemerintah pusat agar tercipta kolaborasi dan sinkronisasi,” katanya. (Sumber: Antaranews.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright © 2021 NTTBANGKIT.

Tentang Kami   |   Tim Redaksi